English Version
ENGLISH
| Wednesday, 23 July 2014 |
Indonesia Version
INDONESIA
Facebook
Twitter
Wednesday, 23 July 2014 | 00:56
Lack of Funding will Lead Indonesia to Electricity Crisis Indonesia is facing the threat of electricity crises due to lack
of funding, ministry official says.
Tuesday, 22 July 2014 | 22:50
Indonesia Takes Major Role in Post-2015 Global Development Agenda   Indonesia is focusing on several key objectives, including
accommodation of sexual and reproductive healthcare under the
health and gender goal
Jum'at, 15 Agustus 2008 | 18:54 WIB
Ekspor Semester I Naik 20 Persen
TEMPO Interaktif, Jakarta: Nilai ekspor semester I 2008 naik 20 persen dibanding periode yang sama pada tahun lalu. Pada Januari-Juni 2007 nilai ekspor US$ 53,857 juta, sedangkan semester I 2008 menjadi US$ 70,316 juta. Menurut Menteri Perdagangan Mari Elka Pangestu, industri merupakan komoditas ekspor yang nilainya paling tinggi, "Dengan target US$ 45,474 juta pada semester I," ujarnya setelah pemaparan Nota Keuangan dan Pertumbuhan Ekonomi, hari ini. Nilai tersebut naik 25 persen dibanding tahun lalu sekitar US$ 36,345 juta. Angka tersebut cukup menggembirakan untuk Indonesia. Karena walaupun pertumbuhan negara-negara OECD pada tahun ini melambat, namun ekspor Indonesia tumbuh pesat. Hal ini, kata Mari, dipengaruhi harga komoditas yang tinggi. Merambahnya produk Cina di Eropa dan Amerika pun membuat kedua negara itu memproteksi pasar mereka dari produk tersebut. "Dan mengalihkan sumber impor ke Indonesia," ujarnya. Karena kebijakan tersebut, nilai ekspor Indonesia ke Amerika naik 16,6 persen pada tahun ini. Biaya produksi di Cina dan Vietnam yang tinggi pun membuka peluang bagi Indonesia memasuki pangsa pasar kedua negara tersebut. Selain itu, kata Mari, dibukanya kemitraan Indonesia dan Jepang juga berpengaruh positif pada ekspor Indonesia, "Terutama produk tekstil dan alas kaki," ujarnya. CORNILA DESYANA